Sabtu, Ogos 29, 2009

Menanti kebah.


1.

Semalam, usai selesai segala urusan-urusan berkaitan, saya segera pulang ke bilik. Bilik yang sedikit bersepah, tapi masih boleh didiami dengan aman.


Malam itu seperti kebiasaan. Sunyi dan hanya bunyi alam menjadi senandung yang mengasyikkan.


Sedang saya membaca beberapa lembaran nota-nota akademik, saya meletakkan tangan di dahi.


"Eh, apsal badan aku panas sangat ni?", monolog hati sendiri.

"Emm, tak pe lah. Esok ok la ni kot", saya membuat andaian.


Memang suhu badan saya selalu berubah-ubah. Kadang-kadang ia menjadi panas tanpa sebab, kemudian sangat sejuk pula, lebih-lebih lagi pada waktu Maghrib. Maka, saya tidak hairan dengan perubahan suhu badan ini.


Malam terus berlalu dan saya tertidur dalam kepenatan menjalani kehidupan seharian.


2.

Saya membuka mata perlahan-lahan, malas sangat sebenarnya nak bangun. Wah, 5.40 pagi!. Dah nak habis waktu sahur.

Saya menggapai telefon bimbit di sisi.

'2 missed calls'


Hua, sudah terlepas untuk bersahur di dewan makan. Telefon bimbit berbunyi kerana seorang sahabat mahu mengajak saya bangun untuk sahur juga tidak disedari.

Memang dasar tidur mati!


Sambil itu, saya merasa dahi yang semalamnya panas.


Masih panas lagi. Lebih panas daripada semalam. Tekak juga tiba-tiba rasa sakit. Kepala berpinar. Hua, apa sudah jadi ni?


Memandangkan masa bersahur kian suntuk, saya hanya mencapai sebotol air mineral di sisi katil. Beberapa teguk air masuk ke kerongkong. Itu sajalah sahur saya hari ini.


Kepala masih berpinar. Maka, saya membuat keputusan untuk menyambung tidur.


Jam 6.30 saya bangun kembali untuk solat subuh. Setelah menimbang-nimbang keadaan diri, saya mengambil keputusan untuk terus menyambung tidur dengan harapan menjelang jam 8 pagi nanti saya akan beransur pulih.


Jam 8 pagi, saya terjaga sekali lagi. hua, masih panas dan kepala masih berpinar. Kelas akan mula 15 minit lagi, namun tiada ada sebarang perubahan drastik.


Maka, saya mengambil keputusan untuk tidak ke kelas pada hari ini. Oh tidak!.


3.


Selesai berbuka dengan juadah yang dikirim dari seorang rakan yang keluar ke pekan Tanjung Malim hari ini, barulah saya dapat menelan ubat.

Barulah lega sedikit!


Agaknya, saya memang senang kena demam pada setiap hujung minggu. Dulu, masa kolej heboh dengan bilangan pesakit demam yang meningkat secara mendadak, saya juga demam pada hujung minggu iaitu Sabtu dan Ahad. Kemudian baru hendak semangat pergi ke kelas selepas break pada hari Isnin, para pelajar diminta berkumpul di GH dan cuti seminggu diumumkan. Alahai.


Saya harap menjelang esok demam ini akan kebah secara sepenuhnya. 2 minggu yang berikutnya ini adalah minggu yang penting. Trial & Semester Exam.


Hua!


3 ulasan:

serai wangi berkata...

bittaufiQ wan najah utk xm yg mndatang!!!
mge dpermudahkan urusan, insyaallah..
n mge dikurniakn kesihatan yg berpjgn..
mge cepat smbuh..
=)

nina mazlan berkata...

Allah bless u..
get well soon ha..
hehe..

THALHAH berkata...

ni virus demam ky nih.budak2 ky je yang kene

Related Posts with Thumbnails