Khamis, Februari 26, 2009

Penyudahan sebuah pengakhiran?



Awan tampak mendung di luar. Angin petang menyapa kencang. Nyaman.

Dedaun melambai. Burung berkicau. Rumput hijau seperti kebiasaan. Saujana mata memandang. Tenang & mendamaikan.

Tenang itu pada luaran. Dalam hati siapa tahu?

Cacamarba. Kecamuk.

Semangat saya untuk menulis blog menurun secara mendadak akhir-akhir ini. Bahkan ianya hampir mencecah ke angka negatif. Rentak menulis hilang dan berterabur di bawa angin lalu.

Sabarlah.

Puas sudah kotak fikiran ini saya perah idea baru untuk dicoretkan, tetapi tiada satu pun yang menarik.

Sudahnya, saya mengambil keputusan untuk menyalin kembali artikel tulisan Hishamuddin Rais yang bertajuk " Adakah mereka dari planet Zargos?". Nampaknya budaya plagiarisme makin mekar di blog ini. Tidak mengapalah. Asalkan saya ada sesuatu untuk ditulis.




Adakah mereka dari planet Zargos?
oleh: Hishammudin Rais


Seperkara lagi, kepada jemaah yang memiliki telefon bimbit, tutuplah talian telefon anda sebaik tiba dikawasan masjid. Boleh dikatakan setiap kali solat Jumaat, mesti ada pesta deringan telefon, macam-macam bunyi ada. Kalau masa puasa dulu nada dering lagu nasyid, Jumaat ini pastilah nada dering lagu raya. Khusyukkah anda terutama tuan punya telefon jika situasi tersebut berlaku? Yang membuat panggilan pun satu, tolonglah agak-agak waktu solat Jumaat, jangan main redah saja.
- Dipungut dari surat SHARUDIN ABDULLAH, Jalan Ampang,Kuala Lumpur Forum Pembaca Pembaca Utusan Malaysia, 29.11.2004

Tiga minggu yang lalu saya telah dijemput ke sebuah restoran Eropah di Bukit Bintang untuk makan malam oleh seorang kenalan lama. Saya memang kaki makan dan tidak pernah menolak apa sahaja jenis makanan. Tetapi untuk saya makanan Eropah di negara kita ini ada sedikit lucu. Bukan sahaja harganya mahal malah rasanya telah tidak asli lagi. Kebanyakan restoran Eropah ini untuk saya bukan menjual makanan tetapi menjual gaya hidup.

Jadi, apabila makanan yang saya pesan dari restoran di Bukit Bintang ini tidak meliurkan selera, maka mata saya liar mengintai ke meja-meja yang lain. Saya akui restoran ini cukup popular. Hampir ke semua meja ada pelanggan. Dari pakaian pelanggan saya menganggap kebanyakan mereka datang dari kelas menengah. Hanya ada dua meja dari keluarga Melayu selainnya dari keluarga Tionghua. Mungkin pelanggan Melayu merasa sedikit was-was kerana tidak ada lencana halal terpampang di pintu masuk.

Di sebelah kanan meja saya ada satu keluarga Tionghua - seorang ayah, seorang ibu, abang yang mungkin masih lagi di sekolah menengah dan adik perempuan yang tiga atau empat tahun lebih muda daripada abang.

Sekali pandang ini adalah imej terbaik dari sebuah keluarga bahagia. Ayah dan ibu mungkin golongan profesional, tinggal di kawasan mewah seperti di Petaling Jaya atau Bukit Tengku. Datang ke restoran dihujung minggu untuk mengalih selera. Keluarga seperti inilah yang menjadi idaman kita - keluarga mithali.

Nanti sebentar. Bila saya menoleh dengan agak lama maka saya merasa ada sesuatu yang tidak kena. Makanan masih belum sampai tetapi meja mereka kelihatan murung. Keempat-empat orang individu dari keluarga bahagia ini tidak pula bercakap antara satu sama lain.

Ada suara kedengaran kerana si ayah sedang bercakap dengan telefon bimbitnya. Si ibu pula sedang membaca pesanan smsnya. Di telinga anak lelaki melekat terpasang alat dengar yang membolehkan dia terus-menerus bercakap (tidak tahu dengan siapa) tanpa mempedulikan ayah, ibu atau adiknya. Si gadis kecil ini juga tidak mahu ketinggalan - dia sedang asyik bermain alat komputer yang terpasang di telefon bimbitnya.

Bila ternampak apa yang sebenarnya terjadi di mejase belah, saya merasa cukup kecewa. Rupa-rupanya keluarga bahagia yang saya idam-idamkan ini hanyalah satu ilusi. Mereka ini telah menjadi robot yang dikendalikan oleh teknologi.


Saya menjadi hairan kenapa agaknya keluarga ini datang makan ke restoran ini. Bukankah makan bersama keluargadi restoran bertujuan untuk merapatkan kemesraan dan kebahagiaan hidup berkeluarga. Sementara menunggu makanan alangkah indahnya jika mereka bersembang dan bercerita tentang itu dan ini. Bergelak ketawa dalam suasana kekeluargaan. Tidak. Mereka bukan satu keluarga bahagia tetapi telah menjadi satu platun kecil dalam kapal Enterprise seperti dalam siri Star Trek. Mereka bukan dalam restoran tetapi sedang sesat dalam galaksi Gedubah. Siayah telah menjadi Kapten Kirk. Si ibu telah menjadi saintis kanan yang sedang berusaha melalui telefon bimbitnya mencari planet baru untuk mendarat. Anak-anak kecil berdua itu adalah mutant yang baru ditawan dari planet Zargos.

Apa yang saya lihat ini bukan satu yang baru. Dengan kesampaian telefon bimbit ini nampaknya manusia tidak lagi ingin bercakap dengan manusia yang di hadapan mereka. Mereka lebih ingin berkomunikasi dengan orang yang jauh. Dan apabila bertemu dengan orang yang jauh itu mereka tidak pula ingin berbual tetapi masih ingin terus berkomunikasi dengan orang yang lebih jauh lagi.

Pernah satu ketika dahulu saya telah membuat temujanji dengan seorang kenalan baru. Kami berkenalan melalui laman chat. Kemudian kami berhubung melalui e-mail. Setelah beberapa hari berhubung lalu kami bersetuju untuk bertemu. Apa yang hendak saya ceritakan di sini bukan bagaimana cun, seksi atau kacaknya si dia yang bertemu dengan saya ini. Itu kisah yang lain.

Kami bertemu di sebuah cafe pada malam yang ditetapkan. Tetapi, belum pun sempat kami bersembang panjang tiba-tiba bunyi telefon berdering. Kenalan baru saya ini memesongkan kepala untuk bercakap dengan telefon buat beberapa minit. Saya pula memesan satu cangkir air anggur merah. Belum pun sempat minuman sampai sekali lagi telefon berdering. Kenalan baru saya ini sekali lagi memesong badan untuk bercakap dengan telefon bimbitnya. Selesai bercakap dengan telefon minuman kami pun sampai. Belum sempat minuman dirasa tiba-tiba kedengaran pula bunyi panggilan sms.

Dia membaca smsnya dan kemudian menjawabnya pula.Dengan penuh rasa bosan saya meminta diri untuk ke tandas. Ini sebenarnya satu helah. Keluar dari tandas saya terus meninggalkan café tanpa membayar minuman. Si cun yang ingin saya kenali itu saya tinggalkan sahaja. Saya biarkan dia terus berlabon dan bercinta dengan telefon bimbitnya. Saya tersenyum puas kerana pasti dia terpaksa membayar minuman yang telah saya pesan. Padan muka.

Rasa saya bukan saya seorang sahaja yang mengalami drama telefon seperti ini. Pasti banyak yang telah mengalami kisah dan cerita yang seakan-akan sama.Teknologi yang budaya penggunaannya tidak betul-betul kita fahami ini akan memeningkan kepala. Bayangkan semasa kita betul-betul atau sedang menumpukan perhatian melihat sebuah filem atau sebuah teater tiba-tiba ada deringan telefon bimbit berbunyi.Terbarai gelak ketawa sebuah panggung. Betul-betul potong stim.

Tahun lepas saya telah pergi bersembahyang Jumaat ke Masjid Negara. Saya amat jarang turun bersembahyang Jumaat tetapi kerana saya telah memasang niat semasa saya dalam tahanan maka saya pun pergilah untuk pertama kalinya ke Masjid Negara. Saya sampai agak lewat. Tempat yang masih lapang hanyalah di kawasan tepi di barisan yang agak jauh dari Tuan Imam. Semasa membongkok sujud tiba-tiba saya terdengar deringan telefon bimbit. Bunyinya agak kuat dan datangnya daridua baris di hadapan saya.

Dalam keadaan sedemikian saya tidak tahu apa yang sayawajib lakukan. Konsentrasi sembahyang saya telah terganggu. Lalu saya tersenyum dan terlintas dalam kepala apakah ini panggil dari Yang Maha Esa. Sama ada sembahyang saya diterima atau tidak hanya tuhan sahaja yang mengetahui.

Si Mamat yang telefon bimbitnya berdering di hadapan saya itu pastilah seorang pengguna telefon yang bebal. Kenapa tidak dimatikan sahaja telefon bimbit itu ketika masuk ke dalam kawasan masjid. Insan-insan yang bebal seperti ini juga kadang-kadang mereka berani juga menyeludup masuk ke dalam panggung wayang, ke pentas teater atau ke dewan pilharmonik untuk memperagakan kecangihaan telefon bimbit mereka.

Walaupun telah ada pengumuman yang diberikan di tempat-tempat ini tetapi masih ada juga deringan telefon dari Mamat Bebal.

Inilah budaya yang dibawa oleh teknologi yang diimport yang kita sendiri belum cekap memahami cara menguruskannya. Saya pernah berangan-angan untuk menulis ke suratkhabar untuk mencadangkan agar semua bakal pengguna telefon bimbit diwajibkan mengambil kursus untuk mendapatkan lesen. Lesen ini samalah seperti lesen memandu atau lesen membuka warung.

Setiap tahun akan diadakan ujian agar si pengguna tahu berhemah dan berbudi bahasa dalam menggunakan objek-objek baru yang diimport. Jika ini terjadi maka pastilah restoran terus menjadi tempat keluarga bersembang sama sendiri dan bukan seperti dalam kapal Enterprise yang sedang menuju ke galaksi Zargos. Atau tiba-tiba mendapat deringan dari langit semasa bersolat Jumaat.


3 ulasan:

Roxy Zaire Awod berkata...

Akum, i like ur ways of thinking. cara penulisan pun ok... boleh belajar banyak dari anda. I was here for a while... gracias, thanks.

sang penila rama~ berkata...

nice post this one..
interesting n di back up oleh some nice fact n stories.

one more thing to say,ejaan plagiatrismetu salah kot.
suppose to be plagiarisme.

sorry kalo tersinggung.hanya menegur for the greater goods.

cheers!!

S.Y.U.K. berkata...

ROXY: terima kasih kerana melawat.sy manusia biasa sja.

Sang penila Rama: termia kasih atas teguran membina anda.

Related Posts with Thumbnails