Sabtu, Oktober 31, 2009

Travelog



Lama sudah aku berfikir, mahu tulis atau tidak tentang perihal ini.


Kolej senyap sepi usai tengahari. Mungkin ramai yang pulang seperti hujung minggu yang kebiasaan. Mungkin juga saki-baki pelajar yang ada keletihan setelah bermati-matian mahu habiskan larian mini-maraton pagi tadi.


Hanya bunyi putaran kipas yang masuk ke gegendang telinga insan dilema ini.



Huh, tidak pula mahu dikata terlampau mendedahkan hal peribadi. Self-centered!



Proses menaakul solusi terbaik itulah yang aku pugar. Mempertimbangkan antara dua nilai yang kontradiktif.


Selagi engkau percaya terhadap apa yang diusahakan , maka teruskan ia saja sampai ke penghujung.


Percayalah bahawa manusia bukan objek homogen yang mudah dilentur. Perbezaan pendapat itu harus diraikan. Bukan begitu?


Diri ini bukan penulis diari yang tegar. Hanya di blog ini segala perjalanan hidup didokumentasikan. Lebih baik catatan ini ditulis, sebelum segala memori luput ditelan masa.



Maka, dengan itu travelog ini dimulakan.


***



ok. Tahun ini ku kira sebagai tahun terakhir aku terlibat dalam acara larian. Selepas ini, peluang untuk berlari & menang ku kira sudah tertutup.

Zaman pelajar kolej akan berakhir pada pertengahan tahun hadapan. Kemudian, ke menara gading pula aku menjejakkan kaki. InsyaAllah.


Maka, awal-awal lagi sudah aku menanam azam untuk mencuba yang terbaik dalam mini-maraton kolej sejauh 7.5km pada pagi ini. Tidaklah mengharap sangat untuk menang, sekadar mahu lakukan yang terbaik untuk sebuah penutup zaman kolej.


Tahun lepas aku mendapat nombor 8 kategori lelaki. Mungkin aku juga terkejut dengan pencapaian ini. Aku bukan jenis yang kuat bersukan.


Pelajar kolej aku tidak ramai. Lebih kurang 250 lelaki dan 250 perempuan saja.


Berbalik pada kisah mini maraton pagi tadi. Aku bermula dengan sedikit insiden, kaki terperosok ke dalam lubang semasa hendak mulakan larian. aduh.


Namun rasa sakit tersebut hanya terasa semasa sudah habis larian.


Sepanjang larian, aku berlari seperti kebiasaan saja. Mungkin aku susah sedikit mahu memecut, sudah lali dengan stail larian begini. Bertahan & bukan memecut. Bertahan & hanya berhenti di garisan penamat.


Jiwa aku mulai lemah apabila sorang demi seorang pelari memotong aku. Aku cuba kejar balik, tetapi aku sering gagal.


Jiwa seorang juara sudah tiada!


Aku hanya mampu mengekor dengan ekor mata tatkala seorang demi seorang memintas. Hendah kejar tapi badan sudah rasa sangat penat. mental-block!


Sudahnya aku akhiri larian itu dengan angka yang biasa-biasa saja. Dalam lingkungan giliran 30-an pada firasat aku. Aku sudah lepaskan banyak orang memintas tatkala aku rasa tiada harapan untuk mengejar mereka yang dihadapan.


Aduhai syukri, bangkitlah!


Aku rasa jiwa aku semakin lemah. Bukti? Pagi tadi bangun pagi pun lambat. Lingkungan 6.30 pagi baru bangun. Sebenarnya aku sudah sedar sekitar jam 5 pagi, tetapi tetap mahu teruskan tidur berbanding menunggu peluang untuk berjemaah solat subuh di surau. Itu pun sudah dikira awal berbanding hari-hari yang biasa.


Bukankah ini petanda jiwamu lemah?


Baiklah, ambil ini sebagai pengajaran ya? Rancang sesuatu untuk menguatkan jiwa yang lemah. Manusia itu dilahirkan dengan keupayaan untuk terbang, mengapa memilih untuk merangkak ?



Pagi ini Topaz muncul juara lagi, tapi aku tetap bangga dengan Diamond.


Tahniah kepada Topaz dan para pemenang. Anda adalah juara pada hari ini, maka selayaknya aku mengakui bahawa kalian memang hebat.


Pencapaian pemenang top 10 tahun lepas ku kira semuanya merosot. Masing-masing tidak mempertahankan takhta. Junior memang ada potensi yang lebih hebat daripada kami. Tidak mengapalah, tahun lepas kan aku dah menang medal. tahun ini rezeki orang lain pula.


Tahun lepas Diamond juara mini maraton ini ya.



Inilah travelog ringkas untuk cerita tahun ini. selepas ini perlu fokus kembali pada peperiksaan. Kemudian, aku harap permohonan untuk ke Minggu Penulis Remaja anjuran DBP diterima. Itu sahaja azam dalam masa terdekat ini.



***



Hidup aku sekitar tahun 2003 hingga 2007 banyak mengambil latar sekolah menengahku yakni Sekolah Menengah Sains Kota Tinggi (kependekan: SAKTI). Pelbagai pengalaman pahit, manis, lucu, seram, gerun, penat, seronok dan yang sebagainya, di situla aku teguk segala gelas jiwa.


Catatan yang ingin ditulis ini adalah berkaitan dengan aktiviti-aktiviti sukan aku sepanjang di sana.


Lebih spesifik lagi, kegiatan sukan olahraga dan merentas desa.


Bagi aku, aktiviti sukan yang melibatkan larian seperti merentas desa dan lari jarak jauh adalah sebuah sukan yang individualistik. Sama seperti menulis. Berlari jarak jauh memberikan kepuasan ( dan kepenatan). kita tidak memerlukan orang lain secara langsung untuk membantu kita berlari. Kita boleh berlatih berlari sendiri-sendiri, bukan seperti bola sepak yang memerlukan semangat setiakawan & kesefahaman yang tinggi.


Menulis juga begitu. Kita boleh menulis apa saja yang kita mahu. tanpa pertolongan langsung daripada orang ramai. Individualistik bukan? Cuma jika mahu menulis ke tahap yang lebih tinggi, bimbingan orang berpengalaman tetap diperlukan.


Walaubagaimanapun, ini hanya pandangan peribadi aku yang bisa dibahaskan.


Baiklah, berbalik pada topik travelog.


Bumi SAKTI memberi jasa yang besar kepada aku dalam sukan larian jarak jauh ini. Ketika di tingkatan 1 (tahun 2003), aku menyertai buat pertama kali dalam aktiviti merentas desa ( di sekolah menengah aku dikenali sebagai Larian SAKTI).


Jarak trek bagi lelaki adalah 7km dan perempuan 5km.


Dan aku menang buat kali pertama. Tempat ke-5 kategori L13.


Tahun berikutnya, aku menyertai Larian SAKTI secara rutin. Tetapi tahun itu aku kalah. Mental block!


2005, aku berada di tingakatan 3. Tahun itu kembali bangkit. Aku berlari dan terus berlari. Hasilnya, tempat ke-4 kategori L15. Syukur kepada Tuhan!.



Apabila aku berada di tingkatan 4 ( 2006), aku perlu bertanding di kategori yang lebih tinggi yakni L18.

Aku jadi takut.

Bimbang pada saingan.

Aku ketika itu sebenarnya baru 15 tahun. ( aku lulus PTS tahun 2000, so muda setahun dari rakan-rakan yang lain)


Tapi sebenarnya mainan perasaan itu hanya bisik hati yang melemahkan jiwa. aku sedar dan aku berlari untuk mendapatkan yang terbaik.


Dan pada tahun itu aku mencapai pencapaian yang sebelum ini tidak pernah disangka.


tempat ke-2 kategori L18!


Syukur sekali lagi kepada Tuhan!


Tahun terakhir di SAKTI (2007), aku mencuba nasib sekali lagi.


Cuma untuk yang ini ada sedikit keistimewaan.



Pertandingan merentas desa peringkat daerah Pengerang diadakan lebih awal berbanding kejonanan peringkat sekolah.

maka, juara pada edisi Larian SAKTI pada tahun yang sebelumnya dipilih untuk mewakili sekolah.


8 orang bagi setiap kategori L15, P15, L18 & P18.


Sekolah aku jarang menghantar kontinjen untuk kejohanan ini. tidak tahu apa sebabnya. tahun ini dihantar pun kerana kami tuan rumah.


Aku turut berada dalam kontinjen itu.


dan aku berlari dan berlari.


Daerah Pengerang ini hanya kawasan yang kecil, serpihan daripada daerah Kota Tinggi. Pengerang bukan tergolong dalam 8 daerah di Johor. Maka, persaingan tidak begitu sengit.


Cuma aku tetap gerun melihat saingan lawan yang kelihatan memiliki susuk tubuh atlet yang perkasa.


Tetapi kami tetap berlari.


Merentas kawasan bukit.


Berlari dan terus berlari.


Dan pada tahun itu aku buat pertama kalinya dalam hidup memperoleh pingat dalam kejohanan sukan peringkat daerah.


nombor 10 kategori L18.


Pingat disediakan untuk 15 peserta setiap kategori.


Kontinjen SAKTI menang besar pada tahun itu. Selain merangkul juara keseluruhan, 30 daripada 32 orang pelari berjaya membawa pulang pingat.


Cuma aku jadi sedikit kecewa kerana gagal menempatkan diri untuk mewakili daerah ke peringat negeri.

8 yang terpantas bagi setiap kategori akan ke peringkat yang lebih tinggi. antara aku dan 2 orang di hadapanku tidaklah sejauh manapun.


Namun, aku tetap menerima kenyataan itu dengan hati yang terbuka.


syabas kepada para pemenang!


Selepas pertandingan merentas desa peringkat daerah dilakukan, barulah kejohanan peringkat sekolah diadakan. Tika itu, pelari-pelari terbaik sekolah sedang berlari untuk kejohanan peringkat negeri.

Aku harap aku boleh gunakan kesempatan ini dengan sebaiknya.

Tetapi rupa-rupanya tidak begitu.


Aku cedera sewaktu sedang mendahului larian, dan hakikat yang perlu ditelan adalah ketewasan untuk Larian SAKTI pada tahun tersebut.



***


Kejohanan Olahraga SAKTI adalah acara sukan tahun sekolah selain daripada Larian SAKTI. Acara yang dipertandingkan adalah acara tipikal bagi kejohanan setiap sekolah. Acara balapan, lompat tinggi & lompat jauh.


Aku mula menyertai kejohanan pada tahun 2003. Acara 200m. Namun sekadar mampu berpuas hati di tempat ke-4 ataupun 5.


Tahun 2004 aku datang ke stadium hanya sebagai penonton.


Tahun 2005, aku bertanding untuk beberapa acara. 800m, 1500m dan 4x400m.


Aku berjaya menang pingat gangsa untuk acara 800m dan tewas dalam acara 1500m.

Kuartet kami menang pingat perak untuk 4x400m, namun aku rasa mereka berhak untuk mendapatkan emas kerana aku telah memperlahankan rentak larian bahana sudah penat berlari untuk acara-acara yang lain.


Tahun 2006, aku bertanding untuk acara 800m & 1500m.

Nasib aku sedikit baik, pingat perak untuk acara 800m namun tewas dalam acara 1500m.


Berbekalkan tiket kemenangan di peringkat sekolah, aku ke kejohanan olahraga peringat daerah. Aku bertanding mewakili sekolah untuk acara 800m dan 5000m ( atas tiket menang tempat ke-2 Larian SAKTI 2006)


Untuk kedua-dua acara ini, aku pulang dengan tangan kosong.


Aku sempat menghabiskan larian untuk acara 5000m dan melangkah ke final untuk 800m.



Tahun 2007, untuk tahun terakhir di SAKTI, aku bertanding untuk acara 800m.


Pingat perak sekali lagi.


Yang aku ingat ketika ini, pemenang pingat emas yang mendahului larian ini berjaya memecahkan rekod sekolah.


aku yang tertinggal hanya beberapa saat di belakang dia berasa begitu terkesima kerana terlepas peluang untuk meletakkan diri dalam senarai pemegang rekod peringkat sekolah.


takpelah. dah memang rezeki dia. aku berlapang dada dan bersyukur atas kurniaan.


Pada tahun itu, aku disenaraikan sekali lagi untuk mewakili sekolah dalam kejohanan peringkat daerah namun terpaksa ditolak kerana aku perlu mewakili negeri Johor dalam satu program lain.


***


Mengapa aku menulis semua ini?


Engkau pernah melalui sejarah kehidupan yang pelbagai. Jatuh, bangun, jatuh dan bangun kembali.


Maka, jikalau ditakdirkan engkau akan jatuh lagi kelak, imbaulah masa lalumu. Jiwa kental itu pernah kau miliki.


Dan engkau harus rintis perjalanan ini hingga ke penghujung. Penghujung yang abadi.


Kata pujangga, life is a jouney not a destination.


Bukankah terlalu banyak peristiwa yang bersifat untold story telah kau lalui?


Aku ingin kau belajar daripada semua sejarah ini.


Manusia bukan faktor yang homogen. Ia makhluk berjiwa.


Dan ranjau ini yang akan mematangkan jiwa.





***


Uh, travelog ini sudah menjadi begitu panjang.
berbelit.
caca marba.


cuma sekarang aku rasa aku akan bersara secara tidak rasmi dalam acara larian ini. Iyelah, selain daripada jogging petang-petang, mana ada lagi kejohanan untuk aku sertai.


haha. kau sudah besarlah. sedar diri sikit.


takpelah.

Mungkin selepas ini aku mahu latih anak-anak dan cucu-cicit aku untuk terus berlari dan berlari.

Biar kental jiwa mereka. kalah menang belakang kira.


Man, kamu sudah sedia?


8 ulasan:

THALHAH berkata...

wohaaaa....

macam aku plak berada dalam diri ko...aku bab lari2 ni yang aku ingat mase form 1 je dapat medal...dapat bronze medal untuk rumah tiara...

gila terkenang bace entry nih..aku baca crita ko berlari kat sakti macam aku baca semua memori aku tinggal kat sane..isk3..

skarang ni aku tengah berlari jugak...berlari menuju kejayaan..

jom ikut aku

norain ishak berkata...

panjang giler entry ko ni..
aku amik isi2 penting jeh..hahha
btw,aku tak penah dapat nombor pun kalo merentas desa..tak larat!

Syukri Sapuan berkata...

thalhah: jom kita...

ceh..ayat terakhir novel putera gunung tahan..


tu pasal la pasal...sakti tetap dalam ingatan beb~

SejarahCintaMastura berkata...

wah.., dah mcm cerpen pulak baca pjg2 ni...

haha.. klu bab lari-lari ni memang lemah sejak skola rendah..

apalagi klu msuk merntas desa.., lagi sy tak pernah nak menang..

ok la tu, awk dah prnah menang time jd junior.. congrate!

Syukri Sapuan berkata...

norain: penat aq keluarkan balik segala memori aq 5 tahun yg lepas, ko baca point penting je..haha..taun ni kaki terseliuh masa nk starting lari..adui, sakitnya~


mastura: tu la pasal..lebih kurang 1700 words..dh nk sampai tahap cerpen..

muFFin berkata...

man dah bersedia kot... banyak berangan ye ko ni syuk... kahwin pon belum lagi. hehehe

bagi aku, marathon atau menulis bukan individualistik. sebab kita perlukan kawan untuk terus menyokong kita bersama-sama sampai terus ke garisan penamat. kalau menulis, kita perlukan satu momentum hasil pembacaan karya penulis yang lain... ini bermakna, semua orang memainkan peranan untuk terus membantu kita melakukan sesuatu.. seperti support system...

syuk, aku termimpi... ko ada koleksi penuh usman awang di rak.. hehe..

aku harap ko dapat join Minggu Penulis Remaja.. =]

Ate3_y berkata...

ah..panjangnyee..
xlarat nk bace..

xde summaries ker??

Syukri Sapuan berkata...

muffin:terima kasih muffin =)


ateey: ringkaskan sendiri la. pastu post kat blog sendiri. =)

Related Posts with Thumbnails